3+ Contoh Bisnis Plan Makanan, Minuman, dan Jasa Terbaik + Tahapan Menulisnya

Berikut contoh bisnis plan terbaik beserta struktur dan tahapan dalam penulisannya.

bisnis plan

 

 

Rencana bisnis penting untuk kesuksesan perusahaan Anda. Lagi pula, tujuh dari sepuluh bisnis gagal dalam lima tahun. Kami tahu Anda memulai bisnis baru atau bergerak untuk berkembang dan ingin tetap fokus pada hal positif. Dan hal terakhir yang ingin Anda bicarakan adalah kegagalan.

 

Tetapi bagi 70% perusahaan bisnis, kegagalan adalah kenyataan, dan penyebab utamanya adalah kurangnya perencanaan. Baik itu riset pasar yang tidak memadai, perencanaan keuangan, manajemen, kurangnya pengunaan media sosial, situs web, atau hal lainnya, semua kesalahan ini bermuara pada kurangnya perencanaan yang dapat ditelusuri kembali ke akar perusahaan Anda: rencana bisnis.

 

 Apa Itu Bisnis Plan?

Sebelum kita merinci bagaimana menulis bisnis plan (rencana bisnis), kita harus mencari tahu apa itu rencana bisnis. Kemudian, kita dapat membahas dasar-dasar bagaimana menulis rencana bisnis.

 

Rencana bisnis di perusahaan mana pun adalah dokumen dengan setiap detail penting. Ini mencakup informasi berikut: apa yang akan Anda jual atau hasilkan, struktur bisnis Anda, visi Anda tentang cara menjual produk, berapa banyak dana yang Anda butuhkan, informasi tentang proyeksi keuangan, di antara detail lainnya.

 

Sebelum Anda mulai menerapkan rencana bisnis perusahaan, Anda perlu melakukan curah pendapat untuk memastikan tim Anda siap menjawab beberapa pertanyaan:

  • Mengapa kami mulai / siap mengembangkan bisnis?
  • Apa yang membuat perusahaan kami berbeda? Bagaimana kita bisa membedakan diri kita sendiri?
  • Solusi apa yang kami sediakan? Bagaimana kami menawarkannya?
  • Siapa kita? Bersiaplah untuk memperkenalkan tim manajemen Anda, pemain kunci, dan penasihat Anda.
  • Siapa pelanggan Anda? Target bisnis?
  • Apa yang harus dilakukan untuk mencapai titik impas?
  • Bagaimana kita bisa mendapat untung? Dalam satu tahun? Dalam lima tahun?

Namun, ada lusinan pertanyaan lain, khusus industri atau sebaliknya, yang harus Anda tanyakan. Saat pertama kali memulai, perhatikan pertanyaan-pertanyaan itu. Rencana bisnis Anda harus mengatasinya dengan jelas, ringkas, strategis, dan realistis.

 

Mengapa Bisnis Plan diperlukan?

Persepsi kritis dari rencana bisnis perusahaan mana pun adalah untuk menunjukkan kepada Anda bahwa bisnis Anda layak untuk dimulai dan gagasan itu layak untuk dikejar. Ini memberi Anda kemungkinan untuk melihat detail tujuan Anda. Jika ada sesuatu yang perlu diubah dan ditingkatkan, inilah saat yang tepat untuk melakukannya sebelum rencana bisnis perusahaan Anda diterapkan.

 

Rencana bisnis merupakan bagian integral dalam menjual perusahaan Anda kepada calon investor dan bankir. Namun yang terpenting, proses penulisan melibatkan Anda dan mitra Anda untuk melihat secara nyata seperti apa masa depan perusahaan yang Anda inginkan dan bagaimana Anda akan mewujudkannya.

 

Siapa yang Bertanggung Jawab untuk Menulis Bisnis Plan?

Seorang individu atau sekelompok individu yang memulai bisnis bertanggung jawab untuk menulis rencana. Dalam kebanyakan skenario, itu tergantung pada pendiri perusahaan.

 

Penting untuk diingat bahwa ini bukan dokumen untuk penggunaan internal saja. Sebaliknya, ini adalah dokumen promosi yang akan terus diperbarui dan diubah. Ingatlah untuk siapa Anda menulisnya (investor, pelanggan, dll.) Dan lakukan dalam bahasa yang mudah dibaca tanpa tantangan untuk memahami kata-kata dan istilah.

 

Kapan Sebaiknya Anda Menulis Rencana Bisnis (Business Plan)?

Jelas bahwa rencana bisnis perusahaan Anda harus didokumentasikan sebelum bisnis Anda dimulai. Meskipun langkah ini adalah yang pertama, ini hanyalah salah satu dari sekian banyak langkah untuk membuat dan menjalankan bisnis. Bahkan jika Anda telah menyiapkan rencana terbaik yang pernah ada, tidak ada gunanya jika Anda gagal menerapkannya dengan sukses.

 

Rencana bisnis bisa jadi agak panjang – pastikan tidak terlalu panjang. Anda ingin memastikan bahwa Anda memasukkan setiap informasi penting, jadi pengaturan itu penting. Dengan pemikiran tersebut, kami akan memecah setiap komponen. Tidak ada aturan yang tegas untuk rencana bisnis pribadi.

 

Namun, ingatlah untuk mengikuti contoh apa pun yang diberikan bank atau agen pinjaman kepada Anda. Untuk rencana reguler, selama Anda membahas semua poin penting, mungkin ada ruang untuk kreativitas. Kami membagikan kepada Anda tajuk utama dan bagian paling umum yang ditemukan dalam rencana yang diterima dengan baik.

 

Contoh Bisnis Plan Makanan

Nama Bisnis: Olly’s Java dan Bakery

Ringkasan bisnis plan

Latar Belakang

Ada kekurangan tempat kopi di mana pelanggan bisa mendapatkan kopi berkualitas tinggi dan kue-kue yang baru dipanggang di Bogor.

Produk

OJB menawarkan berbagai macam produk kopi dan espresso, semuanya dari biji kopi impor berkualitas tinggi. OJB melayani semua pelanggannya dengan menyediakan produk kopi dan espresso yang dibuat khusus untuk pelanggan, hingga ke detail terkecil.

 

Pasar

Karena Bogor beriklim sejuk selama delapan bulan dalam setahun, produk kopi panas sangat diminati. Selama sisa empat bulan yang lebih hangat dalam setahun, produk kopi es memiliki permintaan yang sangat tinggi, bersama dengan permintaan yang lebih lambat namun konsisten untuk produk kopi panas. Sebagian besar aktivitas hari itu terjadi pada pagi hari sebelum pukul sepuluh, dengan aliran yang relatif stabil untuk sisa hari itu.

 

Kompetisi

Persaingan di area lokal agak jarang dan tidak memberikan hampir tingkat kualitas produk dan layanan pelanggan seperti OJB. Pelanggan lokal mencari produk berkualitas tinggi dalam suasana santai. Mereka menginginkan pengalaman yang unik dan berkelas.

 

Mengapa Kami?

OJB adalah toko roti dan kedai kopi yang dikelola oleh dua mitra. Mitra ini masing-masing mewakili bidang penjualan / manajemen dan keuangan / administrasi. Mitra akan menyediakan dana dari tabungan mereka sendiri, yang akan menutupi biaya awal dan menyediakan bantalan finansial untuk bulan-bulan pertama operasi.

 

Ekspektasi

OJB mengantisipasi penjualan seperti yang ditunjukkan di bawah ini selama tiga tahun rencana tersebut. OJB harus mencapai titik impas pada bulan keempat operasinya karena terus meningkatkan penjualannya. Keuntungan untuk periode waktu ini diperkirakan relatif rendah dalam dua tahun pertama, agak meningkat pada tahun ketiga. Kami memproyeksikan investasi sebesar Rp140.000.000,- dari kedua pendiri.

 

Pembiayaan yang Dibutuhkan

Persyaratan startup:

Biaya awal sebesar Rp 64.000.000 termasuk Rp 3.000.000 legal, Rp 20.000.000 renovasi lokasi lokasi, Rp 40.000.000 peralatan yang dibebankan, dan Rp 1.000.000 lainnya. Ini muncul sebagai saldo laba negatif dalam saldo awal karena terjadi sebelum peluncuran.

Memulai uang tunai di bank sebesar Rp 70.000,000. (dalam saldo awal)

Aset lancar lainnya Rp 12.000.000 (dalam saldo awal)

Aset jangka panjang Rp 65.000.000 (dalam saldo awal)

 

Pendanaan

Rp 110.000.000 investasi awal dari pendiri (Tampil dalam saldo awal sebagai Modal Disetor.)

Rp 100.000.000 pinjaman 10 tahun dari

Rp 1.000.000 dalam hutang saat memulai. (dalam saldo awal)

 

Contoh Bisnis Plan Minuman

Nama Usaha: Ice Dreams

Ringkasan Perusahaan

Ice Dreams terkenal karena menjual es serut dengan 20 sirup rasa tropis yang berbeda untuk anak-anak dan orang dewasa di Suarabaya termasuk minuman ringan.

 

2.1 Kepemilikan Perusahaan

Ice Dreams akan dimiliki oleh Ofelia R. Arellano sebagai kepemilikan perseorangan.

 

2.2 Ringkasan Awal

Biaya awal akan menjadi sekitar Rp 52.000.000 yang akan mencakup pembangunan fasilitas termasuk trotoar, parkir, inventaris, izin kota wajib, dan biaya lain yang terkait dengan pembukaan bisnis ini. Biaya awal akan dibiayai melalui pinjaman. Lampiran A memberikan informasi lebih rinci mengenai persyaratan perizinan, peralatan, biaya konstruksi, dan perbaikan lahan yang diperlukan untuk membuka usaha baru ini.

 

Pendanaan Awal

Biaya Awal untuk Mendanai Rp 36.000.000

Aset Start-up Mendanai Rp 16.000.000

Total Pendanaan Diperlukan Rp 52.000.000

Aktiva

Aset Non-tunai dari Start-up Rp 6.000.000

Persyaratan Tunai dari Start-up Rp 10.000.000

Saldo Kas pada Tanggal Mulai Rp 10.000.000

Total Aset Rp 16.000.000

 

Kewajiban dan Modal

Kewajiban

Pinjaman Saat Ini Rp 42.000.000

Total Kewajiban Rp 42.000.000

 

Modal

Investasi yang Direncanakan

Pemilik Rp 10.000.000

Total Investasi yang Direncanakan Rp 10.000.000

Kerugian saat Start-up (Biaya Start-up) Rp 36.000.000

Total Modal Rp 26.000.000

Total Modal dan Kewajiban Rp 16.000.000

Total Pendanaan 52.000.000

 

Memulai

Persyaratan

Biaya Start-up

Konsultan Rp 1000.000

Asuransi Rp 1.000.000

Rp 34.000.000 lainnya

Total Biaya Start-up Rp 36.000.000

Aset Start-up

Uang Tunai Diperlukan Rp 10.000.000

Persediaan Awal Rp 1.325.000

Aset Lancar Lainnya Rp 675.000

Aset Jangka Panjang Rp 4.000.000

Total Aset Rp 16.000.000

Total Persyaratan Rp 32.000.000

 

2.3 Lokasi dan Fasilitas Perusahaan

Ice Dreams akan berlokasi di Surabaya, Jawa Timur yang mengalami lalu lintas volume tinggi setiap hari.

 

Fasilitas drive-through seluas 240 kaki persegi akan dibangun di atas properti komersial milik pribadi yang juga akan mencakup fasilitas parkir, lansekap, dan area tempat duduk kecil.

 

Contoh Bisnis Plan jasa

Nama usaha: Jasa Cleaning Service

Ringkasan bisnis plan

Latar Belakang

Keluarga berpenghasilan tunggal yang kaya, dan keluarga berpenghasilan tinggi yang makmur di Jakarta, membutuhkan layanan kebersihan rumah yang profesional, dapat dipercaya, dan sangat efektif. Layanan kami sepadan dengan biaya yang Anda keluarkan.

 

Target Pasar

Jasa cleaning service akan fokus pada dua kelompok sosial / ekonomi atas. Yang pertama adalah orang kaya di mana hanya satu pasangan yang bekerja. Meskipun pasangan lain ada di rumah dan punya waktu untuk bersih-bersih, dia memilih untuk tidak melakukannya.

 

Kelompok kedua dari pasar yang kami targetkan Keluarga yang kedua pasangan bekerja berjam-jam dan tidak punya waktu untuk membersihkan atau mencuci pakaian. Selain itu, penting bahwa kami dapat dipercaya dan profesional. Kami akan diberi kunci untuk masuk ke rumah kosong. Kami menganggap kepercayaan itu sangat serius.

 

Kompetisi

Jasa Cleaning Service adalah bagian dari bisnis pembersihan yang sebagian besar di bwah naungan perusahaan independen. Namun, ada beberapa waralaba besar. Layanan perumahan dibagi menjadi beberapa kategori yang berbeda, pembantu atau pembersih rumah, pembersih karpet, pembersih jendela, dan berbagai layanan lain yang lebih jarang diperlukan. Mereka jauh lebih terbatas dalam jangkauan layanan yang ditawarkan dibandingkan dengan layanan kebersihan komersial.

 

Mengapa Kami?

Kami adalah jasa cleaning service kelas atas yang dapat dipercaya sepenuhnya di rumah klien. Kami akan menawarkan berbagai layanan kepada klien perumahan, mulai dari pembersihan kamar umum, binatu, hingga bencana anak / hewan peliharaan.

 

Ekspektasi

Kami akan memiliki lebih dari 200.000 penjualan jasa pada tahun pertama kami. Kami akan menghasilkan laba bersih pada tahun ke-3. Kami berinvestasi dalam melatih karyawan kami yang akan terbayar nanti ketika mereka mengembangkan promosi dari mulut ke mulut dan klien yang percaya secara implisit.

 

Pembiayaan yang Dibutuhkan

Sarah akan menginvestasikan Rp 15.000.000 dari uangnya sendiri dan keluarga serta teman-temannya akan menginvestasikan Rp 60.000.000 tambahan. Mereka mengerti bahwa itu akan memakan waktu sekitar 5 tahun tetapi Sarah berencana untuk membayar kembali teman dan keluarganya

 

Struktur Bisnis Plan

Struktur berikut akan diterima oleh sebagian besar bank  (Anda dapat mengeceknya terlebih dahulu) tetapi setidaknya persyaratan minimum yang disyaratkan:
  • Halaman judul dan klausul rahasia
  • Ringkasan Eksekutif (tujuan, produk dan layanan, pasar sasaran, proyeksi keuangan, diperlukan investasi)
  • Produk dan Layanan (Ringkasan produk, harga, margin, laba per unit)
  • Analisis Eksternal (indikator ekonomi, riset pasar dan tren)
  • Analisis Internal
  • Analisis SWOT (kekuatan, kelemahan, peluang, ancaman)
  • Rencana pemasaran
  • Rencana Penjualan
  • Rencana SDM (termasuk CV dan biografi staf kunci)

Tahapan Penulisan Bisnis Plan

Langkah 1. Ringkasan eksekutif

Ringkasannya adalah di mana Anda (secara ringkas) memperkenalkan visi Anda. Cobalah untuk memastikan ringkasan eksekutif Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Bisnis Anda berada di sektor apa
  • Produk / layanan apa yang Anda sediakan?
  • Siapa target audiens Anda?
  • Seperti apa masa depan industri Anda?
  • Bagaimana skala perusahaan Anda?
  • Apa langkah selanjutnya?
  • Siapa pemilik perusahaan Anda? Latar belakang? Berpengalaman di sektor / bisnis?
  • Apa yang memotivasi Anda untuk memulai perusahaan Anda?

 

Langkah 2. Pernyataan misi

Ya, bagian ini penting bagi Anda dan tim Anda. Namun, bagi penonton Anda tidak sepenting yang Anda pikirkan.

 

Pernyataan misi Anda hendaknya mencakup gol Anda dan sasaran yang akan menuntun Anda ke arah itu; industri Anda, bagaimana Anda melihatnya berkembang dalam jangka pendek dan panjang, dan siapa pelanggan Anda. Pernyataan misi Anda juga mengatakan siapa Anda, dan berbicara tentang kekuatan Anda dan tim Anda. Di sinilah Anda, sebagian (dan singkatnya), menjual fitur dan manfaat perusahaan Anda.

 

Langkah 3. Produk dan / atau layanan

Bagian ini mencakup informasi tentang apa yang Anda lakukan dan untuk apa Anda berencana menjualnya. Di sinilah Anda juga menjual keuntungan bisnis Anda.

 

Ini adalah rencana bisnis dan yang lainnya, penting untuk mencantumkan biaya produk / layanan yang Anda sediakan:

  • Berapa biaya produksi? Versus Berapa harga yang akan Anda jual untuk setiap bagian?
  • Apakah ada kemasan?
  • Bagaimana cara klien membeli produk?
  • Sistem apa yang akan Anda gunakan untuk menagihnya?
  • Apakah ada biaya tambahan untuk menyampaikannya ke pelanggan? Bagaimana itu akan diangkut?

 

Bagian produk / layanan juga harus membedakan bisnis baru Anda:

  • Apa yang membuat bisnis Anda berbeda?
  • Apa yang memberi produk atau layanan perusahaan Anda keunggulan di pasar?
  • Apa yang membedakannya dengan kompetitor?

Jika Anda menjual produk, jual gambaran umum dan manfaatnya di bagian ini, tetapi jangan terlalu teknis. Tinggalkan diagram atau desain rumit apa pun untuk adendum, sambil menyisipkan frasa: “Untuk detail selengkapnya, kunjungi Halaman addendum #”.

 

Langkah 4. Rencana pemasaran

Sekarang setelah Anda membuktikan apa yang ingin Anda lakukan dan bagaimana Anda akan mewujudkannya, selanjutnya Anda perlu menjelaskan secara mendetail bagaimana Anda akan menyebarkan beritanya. Di sinilah Anda membuktikan bahwa Anda tahu apa yang Anda bicarakan dan bahwa perusahaan Anda siap memberikan layanan kepada audiens yang sudah terbukti.

 

Rencana pemasaran Anda harus merupakan hasil dari perpaduan penelitian tangan pertama dan kedua (yang memiliki reputasi baik) ke dalam pasar Anda. Bagi menjadi beberapa bagian, kelompokkan berdasarkan topik pasar. Kami menyarankan tujuh ini:

 

Pelanggan: Siapa pelanggan Anda? Bagaimana Anda berencana menjangkau mereka? Di mana Anda akan menjual produk / layanan Anda? Bagaimana Anda akan mendapatkan umpan balik dari mereka? Bagaimana mereka tahu Anda peduli?

Pesaing: Siapa pesaing langsung / tidak langsung Anda? Apa keuntungan Anda? Jangan malu – beri tahu mereka bahwa Anda lebih baik dan mengapa.

Sektor: Atau pasar atau sektor. Sekali lagi, apa yang membedakan bisnis Anda dari pesaing – bagaimana Anda akan membuat diri Anda dikenal di ceruk pasar tersebut?

Distribusi: Tentu saja, ini adalah rencana pemasaran, jadi mereka ingin mengetahui trik Anda untuk berpromosi dalam ceruk tersebut. Bagaimana Anda menjualnya – langsung ke klien, ke vendor, online, di toko, kantor, freelance, dll.

Iklan: Apakah Anda sudah beriklan? Dimana? Ketika Anda memiliki lebih banyak dana, di mana Anda beriklan? Bagaimana Anda akan menggunakan iklan untuk mempertahankan pelanggan? Dapatkan yang baru? Pastikan Anda menguraikan anggaran pemasaran Anda di sini atau di dalam rencana keuangan. Berapa banyak yang akan dibelanjakan untuk media cetak, TV / radio, Internet, surat langsung, iklan eksternal, dll?

Strategi penjualan: Bergantung pada industrinya, ini bisa menjadi salah satu bagian terpenting – bagaimana Anda akan menjual produk / layanan Anda? On line? Tim penjualan? Telesales? Bagaimana Anda akan mendorong penjualan? Apakah Anda akan menawarkan sampel atau uji coba gratis? Selenggarakan lokakarya gratis?

Logo: Anda telah menjelaskan bagaimana Anda akan memasarkan, apa, kepada siapa, di mana. Sekarang saatnya menjelaskan gambar yang akan Anda proyeksikan. Ini dapat mencakup slogan Anda, gambar, logo, situs web, saluran media sosial, dll.

 

Langkah 5. Rencana operasional

Bagian ini membawa pembaca melewati hari-hari perusahaan Anda, menjelaskan:

  • Lokasi / Logistik bisnis Anda
  • Transportasi (jika Anda menjual produk)
  • Hukum – Apakah Anda memerlukan izin? Lisensi? Apakah Anda perlu bergabung dengan serikat pekerja atau organisasi profesional lainnya?
  • Inventaris – jika Anda menjual produk, di mana Anda perlu menyimpannya?
  • Penyedia / Pemasok / Pekerja Lepas – Info kontak / harga terperinci untuk siapa pun yang Anda outsourcing.

Ini adalah banyak info yang solid dan konkret, tetapi jangan takut untuk menambahkan pengantar lirik singkat, melukiskan gambaran yang lebih visual tentang bagaimana perusahaan Anda akan bekerja, secara singkat memandu mereka melalui operasi sehari-hari Anda. Anda bahkan dapat menyertakan foto atau video yang menunjukkannya.

 

Menulis rencana bisnis tidak hanya tentang memasukkan semua informasi penting. Ini juga tentang menarik perhatian pembaca dan meyakinkannya bahwa Anda adalah tim yang solid. Tunjukkan kepada mereka mengapa Anda membuat tim yang baik, lalu tambahkan beberapa foto candid tim perusahaan Anda yang bekerja sama dengan senang hati.

 

Langkah 6. Organisasi manajemen

Bagian ini mencakup bagan hierarki perusahaan Anda dan bagaimana operasi yang kita bicarakan di atas mengalir melaluinya. Buat daftar posisi dan jelaskan secara singkat fungsi dari setiap anggota integral bisnis Anda, termasuk namun tidak terbatas pada: dewan direksi, penasihat, spesialis teknis, tenaga penjualan yang ulung, akuntan, dan pengacara.

 

Kemudian jelaskan langkah apa pun yang perlu dikembangkan oleh staf Anda. Juga, dengan merefleksikannya dalam rencana keuangan Anda, diskusikan perekrutan baru yang ingin Anda buat dan alasannya. Rencana bisnis Anda tidak hanya tentang ke mana perusahaan Anda berada, tetapi ke mana arah masa depannya.

 

Langkah 7. Perencanaan fiskal

Bagian fiskal dari teka-teki rencana bisnis Anda adalah bagian yang akan paling banyak dilihat oleh investor dan manajer pinjaman. Tanpa permodalan yang tepat dan perencanaan keuangan, bahkan ide bisnis paling bagus yang memenuhi kebutuhan mendesak berisiko tinggi untuk gagal.

 

Kami menawarkan kepada Anda templat rencana bisnis gratis dan terbuka, yang mencakup panduan langkah demi langkah, panduan beranotasi, dan templat spreadsheet untuk setiap bagan berikut. Apa yang harus termasuk dalam bagian rencana bisnis Anda yang paling banyak dilihat ini?

 

Analisis arus kas

Ini mencerminkan apa yang akan Anda jual versus pengeluaran bisnis Anda. Analisis ini memproyeksikan margin keuntungan Anda.

 

Analisis Untung & Kerugian

Dilakukan sehubungan dengan arus kas, ini terlihat ke depan setidaknya satu tahun dan termasuk prediksi pendapatan, termasuk representasi grafis dari angka-angka tersebut.

 

Analisis break-even

Ini memecah seberapa banyak Anda harus, yah, impas.

Serius, ini adalah bagian yang paling sering mereka lihat, pastikan semuanya menyeluruh dan realistis.

 

Langkah 8. Tambahan

Seperti yang mungkin bisa Anda tebak, di sinilah Anda membicarakan hal-hal lainnya, yang membosankan, hal-hal yang mungkin tidak perlu Anda sertakan. Tetapi adendum menunjukkan bahwa Anda melakukan penelitian Anda. Juga, di sinilah Anda menambahkan diagram teknis dari rencana bisnis Anda. Adendum juga merupakan tempat yang tepat untuk meletakkan referensi dan press tentang perusahaan Anda, serta resume / CV, menambahkan bukti kehebatan Anda.

 

Tugas manajer proyek rencana bisnis adalah mengatur hal-hal yang paling luas. Apa pun yang tidak penting dan mengganggu arus informasi harus ditambahkan ke adendum.

 

Manfaat Membangun Bisnis Plan Online

Pertama dan terpenting, Anda ingin menghabiskan waktu membuat bisnis Anda, bukan membuat dokumen. Mengembangkan rencana bisnis Anda secara online memungkinkan Anda menjadi lebih produktif, melewati perjuangan yang tidak perlu seperti tata letak dan pemformatan agar tetap fokus pada pesan dan visi bisnis Anda.

 

Mendekati pemangku kepentingan / investor

Dengan mengundang investor ke lingkungan Anda untuk melihat rencana Anda, Anda membawa mereka lebih dekat dengan perusahaan Anda, tetap terlibat selama proses berlangsung, dan mengedepankan citra merek yang jauh lebih baik dalam prosesnya.

 

Berikan presentasi yang keren

Memiliki business plan online juga memungkinkan Anda memberikan presentasi yang dinamis kepada investor. Kita semua tahu PowerPoint itu ketinggalan jaman, jadi mengapa tidak membawanya dalam perjalanan dalam presentasi online interaktif Anda?

 

Ikuti perkembangan teknologi

Jika bisnis atau sektor Anda melibatkan teknologi apa pun, rencana bisnis yang stagnan lama akan membuat Anda terlihat kuno dan stagnan. Namun, jika kata sifat tersebut menggambarkan investor Anda, Anda masih memiliki opsi untuk mengubah rencana online Anda menjadi PDF sederhana untuk dicetak untuk mereka dan pena merah mereka.

 

Selain itu, aset multimedia memungkinkan Anda untuk memasukkan portofolio, testimonial video, perkenalan dengan staf Anda dan banyak lagi tentang usaha Anda.

 

Kolaborasi yang lebih baik

Membuat rencana bisnis online menjadi lebih mudah karena pada dasarnya lebih kolaboratif. Anda, rekan satu tim, dan penasihat Anda semuanya dapat bekerja sama dalam rencana bisnis berbasis cloud pada saat yang sama.

 

Ini penting karena pakar teknis Anda yakin tahu apa yang mereka bicarakan, tetapi staf pemasaran dan penjualan Anda dapat membantu mereka menyempurnakannya, menyusun ulang semuanya dengan lebih meyakinkan.

Tinggalkan komentar

Translate »