Pengepul Buah Jenitri dengan Harga Terbaik

Informasi lengkap pengepul buah jenitri di beberapa wilayah Indonesia dengan harga terbaik.

buah jenitri

 

Apa Itu Jenitri?

Elaeocarpus ganitrus yang biasa disebut Jenitri termasuk dalam famili Elaeocarpaceae dan tumbuh di wilayah Himalaya. Dalam bahasa Sansekerta Jenitri berarti titik air mata Rudra (Siwa). Tumbuh di daerah dari dataran Gangga di kaki bukit Himalaya hingga Asia Tenggara, Nepal, Indonesia, New Guinea hingga Australia, Guam, dan Hawaii. Ini adalah benih yang secara tradisional digunakan untuk tasbih dalam agama Hindu. Salah satu mitos Hindu mengatakan bahwa sekali Dewa Siwa membuka matanya setelah meditasi yoga dalam waktu yang lama dan karena perasaan yang kuat, dia meneteskan air mata. Air mata tunggal dari mata Siwa ini tumbuh menjadi pohon Jenitri. Dipercaya bahwa dengan memakai manik Jenitri seseorang akan mendapat perlindungan dari Dewa Siwa. Jenitri, karena organik, lebih disukai dipakai dengan cara yang tidak melibatkan logam; oleh karena itu pada tali atau tali daripada rantai.
Biasanya manik-manik Jenitri diikat menjadi satu sebagai mālā. Secara tradisional, jumlah manik-manik yang digunakan harus 108 plus satu. Manik tambahan adalah bindu atau “manik guru”. Jika mālā tidak memiliki bindu, energi tersebut dikatakan menjadi siklus dan pemakainya yang sensitif dapat menjadi pusing.
Saat manik-manik dirangkai, disarankan untuk melakukannya dengan sutra atau benang katun. Kemudian disarankan untuk mengganti benang setiap enam bulan agar tidak putus dan 109 manik-manik tidak berserakan. Jenitri mālā juga dapat dirangkai dengan tembaga, perak atau emas, biasanya oleh toko perhiasan. Masalah umum dengan mālā yang diikat dengan logam semacam itu adalah mālā diikat terlalu erat. Hal ini dapat mengakibatkan bagian dalam biji Jenitri retak dan hancur karena tekanan yang berlebihan. Jadi, penting untuk memastikan bahwa mālā diikat dengan longgar. Mengenakan mālā saat bersentuhan dengan sabun kimia dan air hangat sebaiknya dihindari, karena dapat menyebabkan Jenitri menjadi rapuh dan akhirnya pecah.

Pohon Jenitri

Jenitri secara ilmiah dikenal sebagai Elaeocarpus ganitrus adalah pohon besar berdaun lebar abadi sepanjang tahun yang tumbuh hampir 50 kaki hingga 200 kaki tingginya. Biasanya tumbuh di daerah beriklim subtropis. Pohon Jenitri mulai berbuah dalam tiga hingga empat tahun sejak perkecambahan. Saat pohon tumbuh dewasa, akarnya membentuk penopang, menjulang di dekat batang dan menyebar di sepanjang permukaan tanah. Batang biasanya berbentuk silinder dengan putih keabu-abuan dan tekstur kulit kayu kasar dengan lentisel vertikal kecil dan alur horizontal yang sempit. Daunnya sederhana, tidak berbulu, lonjong-lanset, sub-keseluruhan atau tidak beraturan crenate, bentuk akut atau tajam, piramidal, bersinar hijau di sisi atas dengan kasar kusam di sisi punggung. Bunga berwarna putih atau kuning, dalam rumpun lebat dan kebanyakan dari axils daun berguguran, kelopak berpohon, kepala sari berbentuk linier, bunga biasanya muncul pada bulan April-Mei.

Buah Jenitri

Begitu bunganya jatuh, buah berbiji yang menyerupai zaitun muncul. Bentuknya bulat, 1cm. dalam diameter. Buahnya berwarna hitam kebiruan pada saat masak, menjadi coklat bila sudah kering, dan ukurannya kira-kira sebesar kelereng. Biji Jenitri rasanya manis. Warna Jenitri bisa bervariasi dengan corak kecoklatan. Buah yang matang berdaging dan berbiji dengan cangkang biru. Bagian dalam atau manik yang terletak di dalam biji disebut Jenitri. Jenitri sebenarnya berbentuk bulat & hampir bulat, simetris- lonjong, kacang atau kacang mede. Mereka adalah manik-manik berwarna coklat sedang sampai hampir coklat tua.
Di pohon tunggal manik-manik Jenitri datang dalam semua mukhi (wajah) yang berbeda pada saat yang sama tetapi mukhi yang lebih tinggi atau wajah sangat jarang ditemukan di mana sebagian besar manik-manik Jenitri adalah Lima Mukhi. Manik-manik datang dalam pola musiman setiap tahun sekitar pertengahan Agustus hingga pertengahan Oktober.

Sejarah Jenitri

Pohon Jenitri banyak ditemukan di Asia Tenggara Kepulauan Jawa, Sumatera, Kalimantan, Bali, Iran, Jawa, Timor (Indonesia) dan sebagian Kerajaan Nepal di Asia Selatan. Sekitar 70% pohon Jenitri ditemukan di Indonesia, 25% di Nepal dan 5% di India. Dianggap sebagai pereda stres utama, mengurangi masalah peredaran darah dan tentu saja sebagai manik-manik terbaik, berry (Elaeocarpus Ganitrus) pertama kali ditemukan di Indonesia dan sekarang ditanam di Nepal dan Hardware. Namun, karena mahal, penelitian klinis terhadap khasiat obatnya belum memungkinkan, seringkali mengakibatkan berry menjadi sasaran omong kosong esoterik.

Manfaat Jenitri Untuk Kesehatan

Benih suci memiliki khasiat tersendiri untuk mengetahui apakah air tersebut beracun / tercemar atau dapat diminum. Untuk mengetahui daya minum air sebaiknya pegang manik-manik diberkati di atas air, jika bagus manik akan bergerak searah jarum jam. Jika genangan air diracuni, maka akan bergerak berlawanan arah jarum jam. Itu sebagian besar digunakan oleh Sadhu dan Sanyasis yang berkeliaran di hutan. Manik yang dipuja akan bergerak searah jarum jam jika dipegang di atas zat prana positif sambil menunjukkan gerakan berlawanan arah jarum jam jika memegang zat prana negatif.
1. Gelisah & Badan Sakit Demam
Jenitri adalah salah satu pilihan terbaik untuk membuat orang merasa lebih baik dalam demam. Ini memiliki efek perbaikan. Penelitian menunjukkan itu memiliki efek stimulasi kekebalan. Dengan demikian, dapat membantu sebagai adjuvan untuk melawan infeksi.
Mengonsumsi Jenitri Churna (1 hingga 3 gram) dengan air hangat membantu mengurangi kegelisahan, nyeri tubuh, dan sensasi terbakar akibat demam tinggi. Meskipun, obat ini tidak umum digunakan, tetapi dapat digunakan untuk meredakan kegelisahan dan lekas marah yang ekstrem karena demam.
2. Untuk kesehatan yang baik
Manik spiritual membantu Anda menetap di tempat-tempat baru yang tidak menguntungkan sesuai energi tubuh Anda. Sangat membantu dalam makan dan tidur di lingkungan baru. Pertama, keuntungan ini dihargai oleh Sadhus dan Sanyasis. Tetapi di zaman modern, ini dapat digunakan oleh orang-orang yang bepergian ke berbagai tempat untuk pekerjaan dan bisnis mereka.
3. Diabetes
Penelitian menunjukkan kemungkinan efek anti-diabetes dari Jenitri. Penurunan yang signifikan terdeteksi pada tingkat gula darah pada hewan percobaan. Mengkonsumsi 1 gram Jenitri Churna bersama dengan 10 ml Jus Daun Mimba membantu mengontrol kadar gula darah.
4. Memberi bantuan dari tiga penyakit kesehatan dasar
Penyakit yang berhubungan dengan udara, empedu dan phelgm adalah tiga gangguan kesehatan dasar. Ketidakseimbangan mereka dalam tubuh mengganggu kesehatan seseorang. Jenitri membantu menjaga keseimbangan mereka. Mengkonsumsi segelas bubuk Jenitri yang dicampur air dapat meringankan penyakit yang disebabkan oleh phelgm.
5. Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi)
Jenitri memiliki efek antihipertensi dan perlindungan jantung, jadi ini adalah tindakan alternatif yang baik untuk melawan hipertensi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa merendam Jenitri dalam air di pembuluh tembaga, kemudian mengkonsumsinya pada pagi hari dengan perut kosong lebih bermanfaat untuk tekanan darah tinggi. Tembaga dapat meningkatkan sifat anti-hipertensi Jenitri.
Ayurveda telah merekomendasikan cara-cara berikut menggunakan Jenitri untuk mengelola tekanan darah tinggi.
Ambil 250 ml air dalam wadah tembaga dan rendam Jenitri dalam air tersebut semalaman. Minum airnya saat perut kosong.
Sebagai alternatif, makan 2 gram bubuk Jenitri dengan air yang disimpan dalam wadah tembaga lebih bermanfaat dibandingkan dengan yang pertama.
Rebusan yang dibuat dengan 400 ml air dan 5 gram bubuk Jenitri kemudian direduksi menjadi 100 ml air juga bermanfaat untuk hipertensi.
6. Mengobati Cacar Air
Jenitri membantu mengurangi keparahan gejala cacar air. Ini mengurangi malaise, kelelahan dan sakit kepala. Lebih lanjut, mengurangi sensasi terbakar dan nyeri pada ruam cacar air. Ini mempercepat proses pemulihan dan mencegah komplikasi.
7. Mencegah penyakit jantung
Jenitri membantu menjaga tekanan darah terkendali, yang sangat bermanfaat bagi seseorang dengan masalah terkait jantung. Kenakan Jenitri di leher Anda sedemikian rupa sehingga menyentuh hati Anda. Selain itu, pada hari Minggu, masukkan Paanch Mukhi Jenitri ke dalam panci tembaga berisi air dan diminum keesokan harinya dengan perut kosong. Mengikuti proses ini untuk waktu yang lama akan menjauhkan masalah jantung.
8. Mengatasi Jerawat
Sifat Jenitri anti inflamasi dan antimikroba cukup bermanfaat untuk menyembuhkan jerawat dan jerawat. Penggunaan lokalnya cukup membantu, mengurangi kekambuhan, dan menawarkan perasaan menenangkan dengan meredakan gejala jerawat. Campuran berikut menggunakan Jenitri digunakan dalam Ayurveda.
Campur bubuk Jenitri dan bubuk kulit kayu Arjuna dengan proporsi yang seimbang. Ambil satu sendok teh campuran ini dan campur dengan 2 hingga 3 sendok teh madu. Buat pasta encer. Anda bisa menambahkan lebih banyak madu ke dalam campuran ini. Oleskan pasta Jenitri ini pada bagian yang sakit atau di seluruh wajah. Tunggu selama 30 menit lalu bilas wajah Anda dengan air hangat.
Obat ini memberikan efek bercahaya pada wajah dan kulit. Ini juga mengurangi jerawat dan mencegah kekambuhan.
Bubuk Jenitri dapat dicampur dengan air jeruk nipis untuk dibuat pasta dan dioleskan pada wajah.
Obat ini lebih bermanfaat untuk meningkatkan kilau kulit. Itu membuat Anda merasa segar.
9. Membantu meningkatkan daya ingat
Jenitri membantu meningkatkan daya ingat dan kecerdasan. Chaar Mukhi Jenitri sangat bermanfaat untuk mengobati gangguan bicara, ingatan dan kecerdasan yang buruk.
10. Menghilangkan penyakit kulit
Untuk mengatasi beberapa gangguan terkait kulit, masukkan Jenitri ke dalam pot tembaga yang diisi dengan air semalaman dan minum airnya keesokan harinya dengan perut kosong, itu akan menjauhkan semua masalah terkait kulit. Demikian pula, oleskan pasta bubuk Teen Mukhi Jenitri pada angkatan laut Anda untuk mendapatkan bantuan dari penyakit yang disebabkan oleh logam. Menerapkan pasta dari Nau Mukhi Jenitri dan Tulsi bermanfaat untuk mengobati luka dan luka. Membuat pasta dari daun Jenitri dan Neem untuk mengatasi iritasi dan gatal pada kulit.
11. Meningkatkan kecantikan
Jenitri cukup bermanfaat untuk membuat kulit bercahaya dan mulus. Oleskan pasta Jenitri dan bubuk cendana untuk mendapatkan kulit yang lembut dan bercahaya. Pasta ini meredakan bau badan. Jenitri juga bisa digunakan dengan air mawar dan almond untuk mendapatkan kulit cantik.
12. Flek Hitam & Noda
Jenitri memudarkan bintik hitam dan mengurangi noda. Ini digunakan secara internal maupun eksternal.
Penggunaan Internal: Secara internal, Jenitri diambil dengan Mulethi (Licorice), Amalaki (Indian Gooseberry) dan Manjistha. Campuran keempat tumbuhan ini bermanfaat secara internal untuk mengurangi hiperpigmentasi, flek hitam dan noda. Satu sendok teh (5 gram) bubuk harus diminum dengan air satu jam setelah makan dua kali sehari.
Penggunaan Eksternal: Bedak halus Jenitri yang dicampur dengan air mawar dioleskan pada kulit dengan flek hitam, hiperpigmentasi dan noda. Pemakaian rutin memudarkan flek hitam dan membuat kulit lebih bersih.
13. Meredakan nyeri tubuh
Dengan penggunaan rutin dari radang sendi Jenitri atau nyeri sendi dan nyeri pada otot dapat diobati. Selain itu juga membantu merawat kulit bengkak. Gunakan bubuk Jenitri yang dicampur dengan minyak mustard ke area yang terkena untuk meredakan nyeri tubuh.
14. Sensasi Terbakar
Jika penderita merasakan sensasi terbakar di sekujur tubuh, maka rebusan bubuk Jenitri dan Kayu Cendana (Chandan) digunakan sebanyak 50 sampai 100 ml. Ini memberi kelegaan pada sensasi terbakar.
Jika pasien mengalami sensasi terbakar pada kulit, pasta Jenitri yang dibuat dengan air mawar dioleskan pada kulit.
15. Membantu mengobati masuk angin dan batuk
Buat campuran daun Jenitri dan Tulsi dalam bentuk bubuk dan minum dengan madu setiap pagi dengan perut kosong untuk menghilangkan pilek dan batuk.
16. Mengurangi stres
Minumlah segelas susu sapi yang direbus dengan Jenitri untuk menghilangkan masalah mental. Perawatan ini membantu menenangkan pikiran dan memberikan ketenangan. Anda juga bisa mengoleskan pasta Jenitri dan kayu cendana di dahi Anda untuk mengobati sakit kepala.
17. Batuk
Jenitri hampir tidak digunakan untuk mengobati batuk, tetapi bedaknya dapat digunakan dengan madu untuk menyembuhkan batuk. Lebih bermanfaat bila pasien batuk dengan sesak dada dan batuk dimulai dengan iritasi di tenggorokan.
18. Masalah Pernapasan & Asma
Jenitri bermanfaat dalam kasus asma yang parah dan masalah pernapasan. Jenitri dan bubuk Kunyit dicampur dengan madu dalam jumlah yang sama. Pada perlekatan akut, pasien diminta untuk menjilat pasta setiap 15 hingga 30 menit. Dalam kasus kronis, campuran ini harus diminum 2 hingga 3 kali sehari.

Pengepul Buah Jenitri

Pengepul Buah Jenitri Mbalungan

WA 0859144580175

Pengepul Jenitri Stek

WA: 085799222271

Pengepul Jenitri Malang

Telp: 083834770787

Pengepul Jenitri Jayapura

Telp: 085254480913

Tinggalkan komentar

Translate »