11 Cara Investasi Saham Terbaik dan Aman untuk Pemula

Berinvestasi dalam saham bisa menjadi cara yang efisien untuk membangun kekayaan dari waktu ke waktu. Mempelajari cara berinvestasi dengan bijak dan dengan kesabaran seumur hidup dapat menghasilkan keuntungan yang jauh melebihi pendapatan yang paling sederhana.

Investasi Saham

 

 

Semuanya dimulai dengan memahami cara kerja pasar saham, apa tujuan investasi Anda, dan apakah Anda dapat menangani banyak atau hanya sedikit risiko.

Cara Investasi Saham

Sebelum Anda melakukan investasi saham, Anda harus memahami dulu apa itu investasi saham dan beberapa hal penting lainnya. Seperti yang kami paparkan di bawah ini.

1. Pahami Apa Itu Saham?

Saham adalah investasi ekuitas yang mewakili kepemilikan hukum dalam suatu perusahaan. Anda menjadi pemilik sebagian perusahaan saat membeli saham.

 

Korporasi menerbitkan saham untuk mengumpulkan uang, dan itu datang dalam dua variasi: umum atau disukai. Saham biasa memberikan hak kepada pemegang saham untuk bagian proporsional dari keuntungan atau kerugian perusahaan, sementara saham preferen datang dengan pembayaran dividen yang telah ditentukan sebelumnya.

 

2. Pahami, Apa itu Investasi Saham?

Investasi saham adalah investasi dalam bentuk saham. Anda bisa mendapat untung dari memiliki saham saat harga saham naik, atau dari pembayaran dividen triwulanan. Investasi terakumulasi dari waktu ke waktu dan dapat menghasilkan pengembalian yang solid karena bunga majemuk, yang memungkinkan bunga Anda mulai menghasilkan bunga.

 

Misalnya, Anda mungkin melakukan investasi awal sebesar $ 1.000 dan Anda berencana menambahkan $ 100 setiap bulan selama 20 tahun. Anda akan mendapatkan $ 75.457,50 setelah 20 tahun, meskipun Anda hanya menyumbang $ 25.000 seiring waktu, jika Anda melihat pengembalian tahunan sebesar 10% bunga.

 

Benjamin Graham dikenal sebagai bapak investasi nilai, dan dia menyatakan bahwa uang nyata dalam berinvestasi harus dibuat — seperti sebagian besar di masa lalu — bukan dengan membeli dan menjual, tetapi dari memiliki dan menahan sekuritas, menerima bunga dan dividen, dan mendapatkan keuntungan dari peningkatan nilai jangka panjangnya.

 

3. Pahami Mengapa Harga Saham Berfluktuasi?

Pasar saham bekerja seperti lelang. Pembeli dan penjual bisa jadi perorangan, perusahaan, atau pemerintah. Harga suatu saham akan turun bila ada lebih banyak penjual daripada pembeli. Harga akan naik bila ada lebih banyak pembeli daripada penjual.

 

Kinerja perusahaan tidak secara langsung mempengaruhi harga sahamnya. Reaksi investor terhadap kinerja menentukan bagaimana harga saham berfluktuasi. Lebih banyak orang akan ingin memiliki saham jika sebuah perusahaan berkinerja baik, akibatnya menaikkan harga. Kebalikannya adalah benar ketika sebuah perusahaan berkinerja buruk.

 

4. Pahami Kapitalisasi Pasar Saham

Kapitalisasi pasar saham adalah jumlah total saham yang beredar dikalikan dengan harga saham. Misalnya, kapitalisasi pasar perusahaan akan menjadi $ 50 juta jika memiliki 1 juta saham beredar dengan harga masing-masing $ 50.

 

Kapitalisasi pasar memiliki arti lebih dari harga saham karena memungkinkan Anda untuk mengevaluasi suatu perusahaan dalam konteks perusahaan berukuran serupa di industrinya. Perusahaan kapitalisasi kecil dengan kapitalisasi $ 500 juta tidak boleh dibandingkan dengan perusahaan kapitalisasi besar senilai $ 10 miliar. Perusahaan umumnya dikelompokkan berdasarkan kapitalisasi pasar:

  • Small-cap: $ 300 juta hingga $ 2 miliar
  • Kapitalisasi menengah: Antara $ 2 miliar dan $ 10 miliar
  • Kapitalisasi besar: $ 10 miliar atau lebih

 

5. Pahami Bagaimana Pemecahan Saham?

Pemecahan saham terjadi ketika perusahaan meningkatkan total sahamnya dengan membagi saham yang dimilikinya saat ini. Ini biasanya dilakukan dengan rasio 2 banding 1.

 

Misalnya, Anda mungkin memiliki 100 lembar saham dengan harga $ 80 per lembar. Anda akan memiliki 200 saham dengan harga masing-masing $ 40 jika ada pemecahan saham. Jumlah saham berubah, tetapi nilai keseluruhan yang Anda miliki tetap sama.

 

Pemecahan saham terjadi ketika harga naik dengan cara yang menghalangi dan merugikan investor kecil. Mereka juga dapat menjaga volume perdagangan dengan menciptakan kelompok pembelian yang lebih besar.

 

Nilai Saham vs Harga

Harga saham perusahaan tidak ada hubungannya dengan nilainya. Saham $ 50 bisa lebih berharga daripada saham $ 800 karena harga saham tidak ada artinya.

 

Hubungan harga-ke-pendapatan dan aset bersih inilah yang menentukan apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi atau dinilai terlalu rendah. Perusahaan dapat menjaga harga tetap tinggi secara artifisial dengan tidak pernah melakukan pemecahan saham, namun tidak memiliki dukungan dasar yang mendasarinya. Jangan membuat asumsi hanya berdasarkan harga.

 

6. Pahami Apa Itu Dividen?

Dividen adalah pembayaran triwulanan yang dikirimkan perusahaan kepada pemegang saham mereka. Investasi dividen mengacu pada portofolio yang berisi saham yang secara konsisten mengeluarkan pembayaran dividen sepanjang tahun. Saham-saham ini menghasilkan aliran pendapatan pasif yang andal yang dapat bermanfaat di masa pensiun.

 

Namun, Anda tidak dapat menilai saham hanya dari harga dividennya. Terkadang perusahaan akan meningkatkan dividen sebagai cara untuk menarik investor ketika perusahaan yang mendasarinya bermasalah.

 

Saham Blue-Chip

Saham blue-chip — yang mendapatkan namanya dengan warna chip paling berharga adalah biru — adalah perusahaan terkenal dan mapan yang memiliki sejarah membagikan dividen yang konsisten terlepas dari kondisi ekonominya.

 

Investor menyukai mereka karena mereka cenderung menumbuhkan tingkat dividen lebih cepat daripada tingkat inflasi. Seorang pemilik menambah pendapatan tanpa harus membeli saham lagi. Saham blue-chip tidak selalu mencolok, tetapi biasanya memiliki neraca yang kuat dan pengembalian yang stabil.

 

Saham Preferensi

Saham preferen sangat berbeda dari saham biasa yang dimiliki kebanyakan investor. Pemegang saham preferen selalu menjadi yang pertama menerima dividen, dan mereka akan menjadi yang pertama dibayar jika terjadi kebangkrutan. Namun, harga saham tidak berfluktuasi seperti saham biasa, sehingga beberapa keuntungan dapat terlewatkan pada perusahaan dengan pertumbuhan yang sangat tinggi.

 

Pemegang saham preferen juga tidak mendapatkan hak suara dalam pemilihan perusahaan. Saham-saham ini adalah gabungan dari saham biasa dan obligasi

 

7. Menemukan Saham untuk Portofolio Anda

Ide investasi bisa datang dari banyak tempat. Anda dapat beralih ke perusahaan seperti Standard & Poor’s (S&P) atau sumber daya online lainnya yang mungkin memberi tahu Anda tentang perusahaan yang sedang naik daun jika Anda menginginkan panduan dari layanan penelitian profesional. Anda dapat melihat sekeliling Anda dan melihat apa yang orang-orang tertarik untuk membeli jika menghabiskan waktu Anda menjelajahi situs web investasi kedengarannya tidak menarik.

 

Carilah tren dan perusahaan yang mana Anda bisa mendapatkan keuntungan darinya. Tanyakan kepada anggota keluarga Anda produk dan layanan apa yang paling mereka minati dan mengapa.

 

Penting juga untuk mempertimbangkan diversifikasi saham tempat Anda berinvestasi. Pertimbangkan saham untuk perusahaan yang berbeda di industri yang berbeda, atau bahkan berbagai saham untuk organisasi dengan kapitalisasi pasar yang berbeda. Portofolio yang bahkan lebih terdiversifikasi akan memiliki sekuritas lain di dalamnya, seperti obligasi, ETF, atau komoditas.

 

8. Membeli Saham

Anda dapat membeli saham secara langsung menggunakan akun pialang atau salah satu dari banyak aplikasi investasi yang tersedia. Platform ini memberi Anda opsi untuk membeli, menjual, dan menyimpan saham yang Anda beli di komputer rumah atau smartphone Anda. Satu-satunya perbedaan di antara mereka sebagian besar terletak pada biaya dan sumber daya yang tersedia.

 

Baik perusahaan pialang tradisional seperti Fidelity atau TD Ameritrade dan aplikasi yang lebih baru seperti Robinhood atau Webull menawarkan perdagangan tanpa komisi dari waktu ke waktu. Itu membuatnya jauh lebih mudah untuk membeli saham tanpa khawatir komisi menggerogoti laba Anda.

 

9. Gunakan Akun Pensiun Anda

Cara lain untuk berinvestasi dalam saham adalah melalui akun pensiun Anda. Majikan Anda mungkin menawarkan program pensiun 401 (k) atau 403 (b) sebagai bagian dari paket manfaat Anda. Akun-akun ini menginvestasikan uang Anda untuk masa pensiun, tetapi opsi investasi Anda biasanya terbatas pada pilihan yang diberikan oleh pemberi kerja dan penyedia paket.

 

10. Memilih Pialang Saham

Ada dua jenis pialang saham: layanan penuh dan diskon.

Pialang layanan penuh menyesuaikan rekomendasi dan mengenakan biaya, biaya layanan, dan komisi yang lebih tinggi. Sebagian besar investor bersedia membayar biaya yang lebih tinggi ini karena penelitian dan sumber daya yang disediakan perusahaan ini.

Mayoritas tanggung jawab penelitian jatuh pada investor dengan broker diskon. Pialang hanya menyediakan platform untuk melakukan perdagangan dan dukungan pelanggan saat dibutuhkan.

 

Investor baru bisa mendapatkan keuntungan dari sumber daya yang disediakan oleh pialang layanan penuh, sementara pedagang reguler dan investor berpengalaman yang melakukan penelitian mereka sendiri mungkin condong ke platform tanpa biaya komisi.

 

Manajer uang juga bisa menjadi pilihan. Money manager memilih dan membeli saham untuk Anda, dan Anda membayar mereka dengan biaya yang mahal — biasanya persentase dari total portofolio Anda. Pengaturan ini memakan waktu paling sedikit karena Anda dapat bertemu dengan mereka hanya sekali atau dua kali setahun jika manajer melakukannya dengan baik.

 

Anda mungkin harus meluangkan lebih banyak waktu untuk mengelola investasi Anda jika Anda ingin biaya rendah. Anda mungkin harus membayar biaya lebih tinggi jika ingin mengungguli pasar, atau jika Anda ingin atau membutuhkan banyak nasihat.

 

11. Kapan Harus Menjual Saham

Mengetahui kapan harus menjual sama pentingnya dengan membeli saham. Sebagian besar investor membeli saat pasar saham naik dan menjual saat pasar jatuh, tetapi investor yang bijak mengikuti strategi berdasarkan kebutuhan finansial mereka.

 

Jangan panik jika mereka melakukan koreksi atau crash. Peristiwa ini cenderung tidak berlangsung lama, dan sejarah telah menunjukkan bahwa pasar akan naik lagi. Kehilangan uang memang tidak pernah menyenangkan, tetapi bijaksana untuk mengatasi badai pasar yang sedang lesu dan mempertahankan investasi Anda karena mungkin akan meningkat lagi.

 

Tips:

Mempelajari cara berinvestasi dalam saham mungkin membutuhkan sedikit waktu, tetapi Anda akan segera dapat membangun kekayaan Anda ketika Anda telah menguasainya. Baca berbagai situs web investasi, uji berbagai broker dan aplikasi perdagangan saham, dan diversifikasi portofolio Anda untuk melindungi nilai terhadap risiko. Ingatlah toleransi risiko dan tujuan keuangan Anda, dan Anda akan dapat menyebut diri Anda sebagai pemegang saham sebelum Anda menyadarinya.

Tinggalkan komentar

Translate »